Program Studi Fisioterapi Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKes) Universitas `Aisyiyah Yogyakarta bersama dengan Vertigo Center Bal Ex menandatangani Memorandum of Agreement (MoA) di hall Baroroh Baried gedung Siti Walidah Unisa Yogyakarta, Rabu (27/07).

MoA sendiri ditandatangani langsung oleh Dekan FIKes M. Ali Imron, M.Fis dengan Dr. Zuraida Zainun dari Universiti Sains Malaysia yang sekaligus sebagai CEO Vertigo Center Bal Ex.

Cesa Septiana Pratiwi, M.Mid., Ph.D selaku kepala biro Kerjasama dan Urusan Internasional (KUI) Unisa Yogyakarta mengatakan bahwa rencana tindak lanjut dari MoA ini adalah mengenai pendirian  Vertigo Centre yang pertama di D.I Yogyakarta dengan pendampingan dari Dr Zuraida. “Adapun nantinya akan dibukakan lapangan kerja bagi lulusan Fisioterapis Unisa Yogyakarta di Vertigo Center Bal Ex di Malaysia,” ucap Cesa.

Pasca terbatasnya kegiatan internasional secara luring, UNISA Yogya kembali menerima tamu internasional, Universiti Kuala Lumpur (UniKL) dan Universiti Sains Malaysia (USM). Masing-masing institusi akan membersamai beberapa program studi di UNISA Yogya.

Senin (27/07), Universiti Kuala Lumpur hadiri rapat di ruang rapat, lantai 2, gedung Siti Moendjijah, Kampus Terpadu UNISA Yogya, dalam pembahasan kegiatan pertukaran pelajar bersama Program Studi D4 Teknologi Laboratorium Medis (TLM) dan pengembangan kerjasama degan Fakultas Sains dan Teknologi (FST) UNISA Yogya.

Ka.Biro Kerjasama dan Urusan Internasional, Cessa Septiana,Ph.D., menjelaskan bahwa UNISA Yogya akan menerima mahasiswa studi banding untuk Program Studi D4 TLM dari Universiti Kuala Lumpur, pada tanggal 08-21 Agustus 2022 mendatang. “Selama disini mereka juga akan belajar atau diajak ke lahan praktik di rumah sakit dan juga Puskesmas,” jelas Cessa “Selain itu kita juga akan adakan lomba bagi mereka, tentunya dengan tema yang sesuai dalam program pertukaran pelajar ini,” tutup Cessa.

Dalam rapat, Dr. Reezal Ishak, Dekan UniKL MESTECH, juga membahas pengembangan kerjasama untuk program studi lainnya seperti Program Studi Bioteknologi, Keperawatan, dan juga Kebidanan.

Dari Universiti Sains Malaysia, telah memulai agendanya pada Selasa (26/07), bersama Program Studi S1 Fisioterapi. Dr. Zuraida Zainun, M.Sc., Ph.D., akan mengisi workshop dan juga studium general bagi Fisioterapis dan juga Mahasiswa Fisioterapi. Workshop dengan mengangkat tema “Rehabilitasi Vestibular”, dihadiri oleh Dosen dan Praktisi Fisioterapis, sedangkan mahasiswa akan diarahkan pada agenda Studium General pada hari, Rabu, 27 Juli 2022.

Ali Imron, M.Fis., Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKES) UNISA Yogya saat membersamai dari kedua institusi tak luput mengambil kesempatan untuk mengenalkan Muhammadiyah-‘Aisyiyah. Pengenalan dari sejarah berdirinya organisasi Muhammadiyah-‘Aisyiyah di Yogyakarta, hingga kegiatan sosial-kemanusiaan yang telah dilakukan seperti disaster management center, amal usaha kesehatan, dan penanganan pandemi Covid-19.

Universitas `Aisyiyah Yogyakarta (Unisa) untuk kali keduanya mendapatkan hibah Program Kompetisi Kampus Merdeka 2022 melalui Program Studi Keperawatan, Ilmu Gizi, dan Psikologi.

Dikutip dari website Kemdikbud, Prof. Ir. Nizam, M.Sc., DIC, Ph.D., IPU, Asean Eng. selaku Plt. Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi mengatakan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi berupaya mendorong, memfasilitasi, dan mempercepat perguruan tinggi dalam menerapkan kebijakan Kampus Merdeka serta mencapai 8 (delapan) Indikator Kinerja Utama tersebut dengan merancang suatu program kompetisi yang dikemas dalam Program Kompetisi Kampus Merdeka (PK-KM). Program ini dirancang dalam 3 (tiga) skema dimana Perguruan Tinggi Negeri (PTN) maupun Perguruan Tinggi Swasta (PTS) dapat berkompetisi sehat sesuai dengan aturan pada tiap skemanya.

Hibah PKKM kali ini, prodi Keperawatan mengajukan keunggulannya yakni Paliative Care, sedangkan Prodi Ilmu Gizi mengusung unggulannya yakni Gizi Keluarga, sedangkan Prodi Psikologi mengajukan Kesehatan Mental Keluarga.

Dr. Sulistyaningsih, MH.Kes. sebagai ketua tim Task Force menjelaskan solidnya tim task force serta komitmen yang tinggi dan kerja yang luar biasa keras dalam menyusun proposal, dipertimbangkan layak oleh para reviewer dan dapat menyingkirkan ratusan proposal dari seluruh negeri.

“Pada tahun 2022 ini, UNISA Yogyakarta turut ambil bagian dari 240 institusi baik negeri maupun swasta yang mendapatkan dana bantuan hibah PKKM,” ucap Sulis. Sulis menambahkan pada hari ini, Jumat (15/07) Unisa Yogyakarta dengan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi melalui Direktorat Kelembagan akan melaksanakan Workshop Implementasi dan Penandatanganan Kontrak PK-KM Tahun Anggaran 2022.

Sebanyak 38 Mahasiswa Profesi Ners dan Profesi Fisioterapis Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKes) Universitas `Aisyiyah Yogyakarta mengikuti sumpah dan pelantikan di Hall Baroroh Baried, Kamis (14/07).

Mahasiswa profesi yang terdiri dari profesi Ners 30 dan profesi Fisioterapis 8 yang telah dinyatakan lulus Uji Kompetensi Nasional (UKOMNAS), mengikuti sumpah dan pelantikan periode 2021-2022.

Dekan FIKes Unisa Yogyakarta M. Ali Imron, M.Fis mengatakan Fikes Unisa dengan dukungan Penuh dari Rektorat , BPH, Rumah sakit Mitra Unisa , organisasi profesi dan seluruh civitas akademika dan tak kalah pentingnya dukungan dari seluruh orang tua wali, dalam situasi sulit dimasa pandemic Covid -19, dimana  proses pembelajaran bidang kesehatan yang mengharuskan proses hand On dalam mendapatkan ketrampilan, FIKes bersama jajaran program studi tetap mengupayakan mahasiswa bisa melaksanakan pendidikan di fasilitas pelayanan kesehatan.

“Karena hanya dengan cara itulah maka kompetensi para nakes yang pada pagi hari ini akan dilantik dan disumpah sesuai profesinya,” tutur Imron.

Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat selaku Rektor Unisa Yogyakarta mempunyai harapan dan mimpi kepada para lulusan profesi ners dan profesi fisioterapis yang merupakan orang- orang pilihan dan akan selalu beradaptasi dalam berbagai perubahan, serta akan selalu menjaga moral yang berpedoman kepada kode etik profesi, bisa memberikan pelayanan prima kepada pasienya. “Pesan saya kepada alumni untuk bisa melaksanakan dan menjadikan profesinya seperti bagian dari menjalankan peran kita sebagai manusia, yang selalu taat dan patuh kepada Allah. Dengan keyakinan yang kuat ini maka akan menjadikan kalian dalam menjalani tanggung jawab dengan ringan hati,” ucap Warsiti.

Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) merupakan kampus yang dikelola oleh Aisyiyah,  organisasi perempuan muslim Indonesia yang  dalam tempo  cukup singkat melesat menjadi perguruan tinggi yang kualitasnya diperhitungkan di tanah air. Tidak mudah untuk mengelola perguruan tinggi yang dalam waktu cepat bisa memiliki keadaan aset, mahasiswa, gedung-gedung sebagaimana yang dimiliki Unisa  Yogyakarta saat ini.  Hal ini disampaikan oleh Dr. H. Agung Danarto, M.Ag., Sekretaris Pimpinan Pusat Muhammadiyah, pada Rabu (13/7) dalam sidang  Senat Terbuka Milad ke-31 Unisa Yogyakarta.

Lebih lanjut, dalam pidato kuncinya yang bertemakan ‘’Transformasi Menuju Relevansi’’, Agung Danarto menyampaikan Kalau dihitung dari pendirian Unisa tahun 2016, usia kampus ini baru enam tahun, tapi perkembangannya sungguh luar biasa. Selanjutnya di masa perubahan ini ada 6 karakter yang harus dikembangkan di perguruan tinggi khususnya Unisa Yogyakarta sebagai pondasi kokoh agar dapat maju dan unggul. Antara lain,(1)  jihad mengembangkan amal usaha, (2) kompetitif, fastabiqhul khoirot/berlomba-lomba dalam kebaikan, (3) profesional yaitu memiliki komitmen waktu, skill dan kekhidmatan, (4) menjadi manusia pembelajar yang mampu mengangkat budaya unggul, (5) mengembangkan sikap toleran dan (6) memberikan manfaat, sebaik-baiknya hidup adalah memberi manfaat untuk lingkungan dan sesama.

Agung Danarto juga menyampaikan, Muhammadiyah sebagai induk organisasi dari ‘Aisyiyah membuka pintu lebar dan kebebasan bagi ‘Aisyiyah untuk berkiprah di tengah-tengah masyarakat dalam rangka mencapai cita-cita mencerdaskan kehidupan bangsa. Kehadiran Unisa Yogyakarta beserta kampus-kampus yang dikelola ‘Aisyiyah merupakan ajang pembuktian bahwa perempuan mampu mendirikan serta mengelola institusi perguruan tinggi.

Agung berharap Unisa akan menjadi kampus yang unggul. Ia percaya pada segenap pimpinan Unisa akan mampu mengemban amanah yang maha berat ini. Biarpun badai masalah akan datang bergejolak, ujar Agung. Kepemimpinan yang berlandaskan keimanan dan ketakwaan kepada Allah tidak akan goyah. “Mudah-mudahan diberikan kekuatan untuk jajaran pimpinan Unisa untuk terus mengemban amanah ini. Orang beriman akan selalu kuat menghadapi berbagai macam tantangan. Semua potensi dan daya upaya, saya kira akan terus mengawal perkembangan Unisa ini,” tutur Agung.

Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta (UNISA) menggelar Sidang Senat terbuka dan Pidato Milad ke-31 di kampus Unisa Yogyakarta, Kamis (13/07). Milad kali ini mengangkat tema ‘Transformasi Menuju Relevansi’ dan diisi oleh Ketua Umum PP ‘Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini dan Sekretaris PP Muhammadiyah Agung Danarto.

Pada pidato milad tersebut, Rektor UNISA Yogyakarta, Warsiti, M.Kep.,Sp.Mat menyampaikan laporan tahunan yang menjelaskan bahwa dalam pengembangannya, Unisa memiliki cita-cita besar menjadi universitas yang unggul dan pilihan berlandaskan nilai islam berkemajuan dengan fokus pada kajian dan pengembangan bidang kesehatan.

“Dukungan civitas akademika dan tenaga kependidikan yang mempunyai spirit etos kerja profesional qurani dan dukungan dari semua mitra Unisa Yogykartaa akan dapat mengantarkan Unisa Yogya mencapai visi menjadi Universitas berwawasan kesehatan pilihan , unggul dalam nilai-nilai islam berkemajuan” tutur Warsiti

Warsiti juga menyampaikan bahwa Unisa telah merencanakan  milestone  pengembangan selama dua puluh tahun, yaitu 2016 hingga 2035 mendatang. Tahap I yakni dari tahun 2016-2020, disebut dengan fase Unisa tumbuh yang ditandai dengan pembangunan kelembagaan, sumber daya manusia dan sarana pra-sarana kampus. Tahap II yakni dari tahun 2021-2025, Unisa akan fokus pada pemantapan daya saing nasional, dan menargetkan berdaya saing internasional pada kisaran tahun 2026-2030. Pada tahap III yakni tahun 2031-2035, Unisa berencana akan menjadi kampus pilihan dan unggul dalam skala internasional.

 Dalam kurun waktu lima tahun, selain mendapatkan Akreditas Program Studi, Unisa juga telah meningkatkan status menuju kampus unggul dan pilihan. Pada tahun 2022, program studi terakreditasi A dan unggul masing-masing bertambah menjadi 10%, dan  program  studi terakreditasi B sebesar 75%.

Warsiti juga mengatakan bahwa jumlah mahasiswa baru terus meningkat dari tahun ke tahun. Selain itu, prestasi mahasiswa tingkat nasional maupun internasional terus mengalami peningkatan juga. ‘’Capaian ini tidak lepas dari strategi pembelajaran yang dilakukan UNISA Yogyakarta, ‘’tegas Warsiti.

YOGYAKARTA – Hari Raya Idul Adha adalah salah satu hari raya dalam agama islam, hari raya ini juga mengingati kisal dalam Al-Quran tentang kesediaan Nabi Ibrahim untuk mengorbankan Ismail sebagai suatu tindakan ketaatan seorang Nabi Ibrahim kepada Allah SWT. Sebelum ibrahim melakukan pengorbanan, Allah SWT telah menggantinya dengan seekor domba jantan.

Kisah Nabi ibrahim inilah yang menjadi cikal bakal setiap Hari Raya Idul Adha identik dengan penyembelihan hewan kurban, pada saat hari raya inilah masyarakat banyak yang mengkonsumsi daging baik itu sapi maupun daging kambing.

Tapi, bagaimana ketika masyarakat banyak menerima daging sapi ataupun daging kambing dengan gizi yang terkandung tetap bertahan dan tidak menimbulkan penyakit pada tubuh kita?

Dosen Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKES) Universitas ‘Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta Muhammad Hafizh Hariawan, S.Gz., MPH menjelaskan ada 2 Metode atau cara ketika kita ingin kandungan gizi pada daging qurban tetap awet dan tidak menimbulkan penyakit.

“Setelah mendapatkan daging qurban, tentukan dulu apakah dagingnya akan langsung diolah atau akan di simpan dalam waktu yang lama. Jika ingin di simpan usahakan sesegera mungkin langsung disimpan, dengan tahapan daging yang sudah diterima tidak usah dicuci terlebih dahulu, ketika daging itu dicuci malah akan menimbulkan peningkatan resiko terkontaminasi silang dari bakteri yang ada di daging dan yang ada di air, hal tersebut akan meningkatkan kemungkinan terkontaminasi kepada peralatan peralatan yang ada di sekitarnya. Selain itu air yang digunakan untuk mencuci daging akan meningkatkan resiko pertumbuhan bakteri dan jamur di dalam daging, hal tersebut akan mempercepat pembusukan daging,” Jelas Hafizh dalam wawancara via WhatsApp, Senin (11/7).

Jika ingin menyimpan daging, Hafizh menambahkan, daging di pindahkan ke tempat tertutup yang bersih lalu disimpan ke freezer yang bersuhu minimal 18 derajat celcius. Hal ini bertujuan agar dapat mempertahankan kandungan gizi didalam daging, serta rasa dan tektur dari daging tersebut.

“Hal yang harus diperhatikan adalah daging yang disimpan dalam kondisi yang baik, sebelum dibekukan kita harus memastikan daging tersebut bebas dari kotoran dan lainnya. Jika hal tersebut kita lakukan ,maka kualitas dari daging dan kandungan gizi di dalamnya dapat dipertahankan”.

Jika daging terlihat kotor, dapat dibersihkan dengan cara direbus dalam air mendidih selama 30 menit, jelas Hafizh “Ketika akan mengonsumsi daging qurban, pastikan daging sudah dimasak sampai matang, jangan lupa selalu mencuci tangan setiap sebelum dan sesudah mengolah daging, serta pisahkan peralatan yang digunakan untuk mengolah daging mentah dengan peralatan dapur lainnya agar tidak terjadi kontaminasi silang,” pungkasnya.

Lembaga Pengkajian dan Pengamalan Islam (LPPI), Universitas ‘Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta, menyelenggarakan pemotongan hewan Qurban di Kampus Terpadu UNISA Yogyakarta, pada Senin (11/7).

Dr. Islamiyatur Rokhmah, M.S.I., Ka.LPPI UNISA Yogyakarta menjelaskan bahwa, untuk tahun ini berqurban sejumlah 15 Kambing (11 dari UNISA Yogyakarta, 3 dari Bank Syariah Indonesia, 1 dari gabungan Ormawa UNISA Yogyakarta) dan 1 Sapi. Dari keseluruhan hewan Qurban, 12 ekor Kambing disalurkan ke Desa Binaan dan Padukuhan sekitar Kampus UNISA Yogyakarta.

Padukuhan sekitar kampus terdiri dari Cambahan, Sawahan, Ponowaren, Pundung, Karang Tengah, Mlangi, Nogosaren, dan Ponowaren. Ada juga di Kulonprogo yaitu Galur, Panjatan dan Serangan. Ada pula kerjasama dengan Lazizsmu, Rendang kemasan kaleng atau Rendangmu yang disumbangkan sebanyak 700 kaleng ke daerah terpencil dengan sasaran Guru Taman Kanak-Kanak, Guru Sekolah Dasar dan lainnya. “Harapan saya untuk yang di internal kampus bisa untuk mencakup semua mahasiswa, dan kita belum bisa melaksanakan itu. Tetapi kita sudah ada rencana untuk teman-teman mahasiswa seperti IMM, BEM dan semua Ormawa yang ada di UNISA Yogya, kita akan merencanakan satu tahun sebelumnya atau dari sekarang sampe tahun depan,” jelas Islamiyatur, (eza)

Universitas Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta, meraih penghargaan dalam pelaksanaan Standar Umum Agama Islam dan Kemuhammadiyahan (AIK) Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah (PTMA) se Indonesia. Pengumuman tersebut disampaikan dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) AIK PTMA. Kegiatan ini digelar di Bumi Surabaya City Resort, Senin-Rabu, 4-6 Juli 2022.

Wakil Rektor 3 Bidang Al Islam Kemuhammadiyahan UNISA Yogyakarta, Dr Mufdlilah, M.Sc., menyampaikan rasa syukur Alhamdulillah atas penghargaan pelaksanaan Standar Umum Agama Islam dan Kemuhammadiyahan (AIK) ini. Perankingan ini dilakukan bedasarkan standarisasi  yang telah dirumuskan oleh Majelis Dikti Litbang PP Muhammadiyah, meliputi kurikulum AIK, sumber daya manusia, organisasi kemahasiswaan, pengamalan/implementasi Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah (PHIWM) dan lainnya.

Mufdlilah juga menyampaikan bahwa penghargaan ini bisa dicapai atas kerjasama semua pihak, antara lain fakultas, program studi, lembaga/badan/biro serta seluruh civitas akademika UNISA Yogyakarta dalam mengimplementasikan nilai-nilai islam dalam kehidupan sehari-hari dan kampus.

Acara ini diikuti 210 peserta dari 85 PTMA se Indonesia yang terdiri dari Badan Pembina Harian (BPH), Rektor, Wakil Rektor Bidang AIK dan Ketua Lembaga AIK se Indonesia.

Tim mahasiswa Program Studi S1 Ilmu Komunikasi Fakultas Ekonomi Ilmu Sosial dan Humaniora (FEISHUM) Universitas ‘Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta, berhasil meraih juara 2 dalam lomba Project Planning Publik Relations, diselenggarakan oleh Commsession National Competition 2022 Universitas Muhammadiyah Sidoarjo, yang dilaksanakan pada 1 Mei – 30 Juni.

Pada event ini diikuti oleh 3 mahasiswa ilmu komunikasi yaitu Hilda R Fauziah, Eza Tri Amanda dan Annisa F.H.

Dalam wawancara, Hilda menjelaskan untuk pembuatan proposal mereka berdiskusi terlebih dahulu dengan tim, serta melakukan riset terkait isu yang akan dibuat campaign untuk diprogramkan. Setelah mendapatkan isu yang akan diangkat, mereka dengan tim membagi tugas pokoknya masing- masing, lalu setelah itu mendiskusikan kembali dan akhirnya terbitlah campaign #BTSeverywhere.

Selama proses itu mereka terus melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing yaitu Hari Akbar, salah satu dosen Ilmu Komunikasi, setelah dirasa yakin dengan campaign tersebut, mereka memutuskan campaign tersebut menjadi program mereka. Apabila dinyatakan lolos, selanjutnya mereka diminta untuk mempersiapkan presentasi untuk final.

“Alhamdulilah, bersyukur banget karena ini adalah kali pertama kita mengikuti lomba Project Planning Publik Relations. Dan alhamdulillah kita mendapatkan Juara 2 dalam lomba nasional ini,” Tutup Hilda.