Fakultas Teknik (FT) Universitas Muhammadiyah Banjarmasin melakukan Studi Banding ke Fakultas Sains dan Teknologi (FST) Universitas `Aisyiyah Yogyakarta, Selasa (30/11).

Kunjungan Studi Banding UM Banjarmasin diterima langsung oleh Dekan FST Unisa Yogyakarta Hapsari Wahyuningsih, ST, M.Sc beserta masing-masing ketua prodi FST di Hall lantai 2 gedung Siti Moendjijah Unisa Yogyakarta.

Hapsari mengatakan bahwa kedatangan rombongan jajaran pimpinan FST UM Banjarmasin untuk bersilaturrahim dan berdiskusi untuk sama sama mengembangkan prodi dari masing masing fakultas.

“Fakultas Teknologi UM Banjarmasin dan Fakultas Sains dan Teknologi Unisa Yogya sama sama baru dan seumuran, maka tepatnya kita akan berdiskusi bersama untuk saling membantu dalam pengembangan SDM serta kualitas prodi,” ucap Hapsari Ichwan Setiawan, MT selaku Dekan FT UM Banjarmasin mengaku sangat senang bisa bersilaturrahim dan berdiskusi dengan FST Unisa Yogyakarta, selain bisa saling sharing FT UM Banjarmasin juga akan bekerjasama dengan FST Unisa Yogyakarta.

Universitas `Aisyiyah Yogyakarta menyelenggarakan acara Wisuda Pascasarjana, Sarjana, Diploma dan Pengambilan Sumpah Periode Tahun Ajaran 2021-2022 secara Hybrid di Hall gedung Siti Bariyah, Sabtu (27/11).

Sebanyak 440 mahasiswa yang berasal dari fakultas kesehatan (FIKes), fakultas ekonomi, ilmu sosial dan humaniora (FEISHum), fakultas sains dan teknologi (FST) Unisa Yogyakarta mengikuti prosesi wisuda, serta pengambilan sumpah untuk Radiografer, Teknologi Laboratorium Medis dan Bidan.

Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat selaku Rektor Unisa Yogyakarta dalam sambutanya mengatakan tidak ada alasan bagi siapapun untuk maju meraih mimpi dan cita- cita apabila di kuatkan dengan kemauan yang sungguh- sungguh dan disertai doa.

“Hari ini bukan akhir dari perjuangan saudara, tetapi sebagai titik awal untuk melanjutkan perjuangan melangkah kedepan untuk menghadapi persaingan yang semakin kompetitif,” pesan Warsiti kepada para peserta wisuda. Ketua Umum Pimpinan Pusat `Aisyiyah Dr. Hj. Siti Noordjanah Djohantini, M.M., M.Si. memberikan pesan juga kepada para wisudawan dan wisudawati agar dapat mencerminkan kader Muhammadiyah `Aisyiyah, sebagai pemimpin muda yang ikut andil dan berkontribusi menyelesaikan masalah kehidupan keummatan serta kebangsaan.

Dosen dan Mahasiswa Universitas `Aisyiyah Yogyakarta mendapatkan beasiswa shortcourse Digital Health yang diadakan oleh Ministry of Health and Welfare (MoHW) ROC Taiwan dan Taiwan International Healthcare Training Centre (TIHTC), Rabu (24/11).

Sebanyak 13 dosen dan mahasiswa Unisa Yogyakarta dari Program Studi  S1 Teknologi Informasi, S1 Administrasi Publik  dan Magister Kebidanan yang mendapatkan beasiswa, akan mengikuti training yang akan ditempuh selama bulan November – Desember 2021, dan akan mempelajari tentang eHealth, aplikasi Big Data pada Kesehatan, IoT dan Integrasi Digital, Artificial Intelligence pada layanan kesehatan, Smart Hospital dan lain sebagainya.

Cesa Septiana Pratiwi, S.S.T., M.Mid., Ph.D. selaku Kepala Biro Kerjasama dan urusan internasional mengatakan 13 mahasiswa dan dosen dari tersebut telah mengikuti training Healthcare Management and National Health Insurance dan Emergency Care and Burn Injuries Management yang dilaksanakan pada bulan Agustus – Oktober 2021, yang juga diselenggarakan oleh TIHTC dan juga dibiayai secara penuh oleh MoHW ROC Taiwan.

“Sebelum pandemi, setiap tahun Unisa Yogyakarta mengirimkan dosen dan mahasiswanya untuk mengikuti training di Taiwan yang diselenggarakan oleh TIHTC,” ucap Cesa. Cesa menambahkan kerjasama dengan TIHTC telah dirintis sejak tahun 2011 saat Unisa Yogyakarta masih berstatus sebagai STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta sehingga hanya dimanfaatkan oleh Prodi Kesehatan. Cesa berujar “Saat ini, kerjasama dengan TIHTC dapat dimanfaatkan oleh dosen dan mahasiswa dari berbagai fakultas di UNISA Yogyakarta,”.

Himpunan Mahasiswa Bioteknologi (Himabitek) Universitas ‘Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta berhasil meraih Hibah Program Holistik Pembinaan dan Pemberdayaan Desa (PHP2D) untuk pendanaan tahun 2021. Pelaksanaan hibah ini resmi dimulai sejak sosialisasi awal pada Senin (16/8). Judul yang diusung oleh tim HIMABITEK adalah Provesi Mantap : Program Diversifikasi Produk Olahan Salak dan Manajemen Tata Kelola Pariwisata Berbasis Lingkungan sebagai Upaya Revitalisasi Desa Agrowisata Salak Ledoknongko, Desa Bangunkerto, Kabupaten Sleman Yogyakarta.

“Pandemi COVID-19 telah memberikan dampak pada berbagai sektor pembangunan salah satunya sektor pariwisata, termasuk Desa Agrowisata Salak Ledoknongko ini. Hal tersebut tentunya mempengaruhi kondisi perekonomian masyarakat sekitarnya,” jelas Viko Aldi Putra, ketua tim PHP2D HIMABITEK Unisa Yogyakarta. Viko menambahkan bahwa kebijakan untuk mematuhi protokol kesehatan mengakibatkan turunnya angka kunjungan wisatawan di desa yang mengunggulkan produk salak organiknya ini. Hal ini diperburuk dengan harga salak yang tidak stabil bahkan mencapai Rp1.000,00 per kilogram untuk harga terendahnya ketika musim panen. Kegiatan PHP2D yang dilaksanakan akan berfokus pada dua hal yaitu yang pertama peningkatan nilai jual salak melalui diversifikasi produk olahannya. Kemudian yang kedua adalah peningkatan manajemen tata kelola pariwisata berbasis lingkungan termasuk upaya sertifikasi CHSE yang dikeluarkan oleh Kemenparekraf untuk memberikan jaminan kepada wisatawan terhadap pelaksanaan Kebersihan, Kesehatan, Keselamatan, dan Kelestarian Lingkungan.

“Keberhasilan tim Himabitek dalam meraih hibah ini akan menjadi peluang yang luar biasa bagi mahasiswa untuk pengembangan dirinya. Terlebih lagi kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) yang terintegrasi dalam hibah ini juga semakin menambah kebermanfaatannya bagi mahasiswa,” jelas Arif Bimantara, pembimbing tim PHP2D Himabitek Unisa Yogyakarta, saat ditemui menyampaikan. Arif menambahkan bahwa kegiatan ini merupakan implementasi konkrit kepedulian mahasiswa terhadap kondisi masyarakat sekitar akibat pandemi COVID-19 yang tertuang dalam kreatifitas inovasi yang aplikatif. Keterlibatan anak muda yang produktif dan kreatif, khususnya mahasiswa, mutlak dibutuhkan untuk membantu pemerintah dalam penanggulangan pandemi ini. Unisa Yogyakarta selama ini dikenal sebagai kampus yang sangat memberikan perhatian kepada mahasiswa untuk memiliki kepedulian terhadap kondisi masyarakat serta mendorong mahasiswa untuk aktif mengikuti berbagai kompetisi. Hal ini didukung dengan dosen-dosen yang sangat peduli mendampingi mahasiswa dalam kompetisi yang sedang diikuti (ab).

Sabtu, 20 November 2021, Biro Kemahasiswaan dan Alumni Universitas ‘Aisyiyah (UNISA) Yogakarta, mengadakan Workshop UNISA Preneur dengan tema “Manajemen Usaha dan Quality Control”. Bersama narasumber Ali Riza,M.H.,MAP.,M.Ak., selaku pemilik perusahaan Maza Deco. Diikuti oleh Mahasiswa lolos hibah UNISA Preneur dan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Kewirausahaan UNISA Yogya secara hybrid.

Ali Riza dalam pemaparannya menjelaskan salah satu hal penting dalam berwirausaha adalah membangun relasi. “Karena kekuatan bisnis itu adalah jaringan”, ucap Ali Riza. Jaringan tersebut bisa bermanfaat untuk kita mendapatkan suplai bahan, customer, dan juga promosi.

Hal yang cukup menarik dalam agenda ini, seluruh mahasiswa telah memiliki atau memulai usahanya masig-masing, secara individu maupun bersama rekan dan latar belakang Program Studi tidak hanya dari Manajamen ataupun Akuntansi, namun ada dari Prodi Gizi, Bioteknologi, Arsitektur, Keperawatan hingga Kebidanan.

Rencananya Workshop UNISA Preneur tidak berhenti disini, namun masih ada 3 sesi selanjutnya dengan tema yang berbeda.

Universitas Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta kembali meraih hibah pendanaan dari Lembaga Internasional (19/11/2021). Kabar baik tersebut disampaikan langsung oleh Dr Dina Afrianty dari La Trobe University. Hibah tersebut diumumkan oleh Menteri Luar Negeri Hon Marise Payne. Program Kerja sama antara La Trobe University dan UNISA Yogyakarta termasuk dalam 13 proposal yang berhasil menerima hibah.

“Dengan senang hati saya mengabarkan bahwa proposal yang diajukan La Trobe dinyatakan berhasil! Alhamdulillah. Semoga ini menjadi awal dari berbagai kegiatan dan kerjasama lain antara UNISA Yogyakarta dan La Trobe” Ujar Dina melalui pesan email.

La Trobe dan UNISA Yogyakarta bermitra dalam proyek bertajuk “Fostering inclusive approaches to health equity in Indonesia”. Proyek ini didukung oleh Australia-Indonesia Institute, Kementerian Perdagangan dan Luar Negeri Australia. Total besar grant yang diterima adalah 49.000 AUD (sekitar 490 juta).

“Proyek ini sangat relevan dengan  visi Unisa Yogyakarta sebagai kampus yang berwawasan kesehatan. Unisa Yogyakarta berkomitmen  mengembangkan kampus sehat (health promoting university/HPU), yang  salah satu tema dari implementasi HPU adalah pembentukan lingkungan hidup sehat, aman dan ramah disabilitas. Oleh karenanya,  kami sangat menyambut baik dan mendukung penuh proyek ini. Kami berharap Kerjasama dengan LTU ini akan terus dapat ditingkatkan untuk kepentingan kepentingan yang lebih luas lagi” Ujar Rektor UNISA Yogyakarta, Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat,.

La Trobe University (LTU) Australia merupakan salah satu mitra internasional UNISA Yogyakarta yang secara langsung pernah dikunjungi oleh Rektor Unisa dan Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah di awal tahun 2019 saat rombongan melakukan kunjungan ke Australia. Dengan diterimanya grant ini, diharapkan kebermanfaatan kerjasama antara Unisa Yogyakarta dan LTU dapat dirasakan oleh lebih banyak pihak, termasuk oleh kaum difabel.

“Proyek ini akan memberikan informasi kepada mahasiswa keperawatan dan kebidanan serta pendidik tentang hak-hak penyandang disabilitas atas layanan kesehatan, dan prinsip-prinsip praktik kesehatan inklusif.” Ujar oleh Dr Dina Afrianty.

Bentuk kegiatan yang dilakukan yaitu training untuk dosen dan mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan dan Program Studi Kebidanan dalam memberikan layanan kesehatan asuhan  asuhan yang ramah bagi orang dengan disabilitas. Rencananya, Proyek ini akan melibatkan program pelatihan pada Mei 2022 dan bersifat multidisiplin, berkolaborasi dengan Associate Provost (Internasional) Sonia Reisenhofer dan Profesor Lisa McKenna (Keperawatan dan Kebidanan). Harapannya, dosen dan mahasiswa yang berpartisipasi dalam program training dapat menjadi advokat serta menjadi teladan dalam memberikan asuhan keperawatan dan kebidanan yang bersifat inklusif, ramah dan sensitif terhadap kebutuhan kaum difabel. Kami juga berharap jangka Panjang dari kerjasama dengan LTU ini bisa diperluas dalam bentuk kegiatan lainnya yang mendukung Tri Dharma Perguruan Tinggi oleh seluruh dosen dan sivitas akademik di UNISA Yogyakarta” Ujar Cesa Pratiwi, Kepala Biro Kerjasama dan Urusan Internasional (BKUI).

Universitas `Aisyiyah Yogyakarta mendapatkan kunjungan dari I Gusti Ayu Bintang Darmawati, S.E., M.Si, selaku Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Republik Indonesia, Kamis (18/11).

Merupakan agenda dalam kunjungan kerjanya di Yogyakarta, salah satunya untuk bertemu dengan Ketua Umum Pimpinan Pusat `Aisyiyah (PPA) Dr.Hj. Siti Noordjannah Djohantini, M.M., M.Si beserta jajaranya ,di kampus Unisa Yogyakarta.

Noordjannah mengatakan kunjungan Menteri PPPA ke Unisa Yogyakarta mendiskusikan banyak hal yang terkait dengan pendidikan, pemberdayaan ekonomi, perlindungan perempuan serta anak secara substantif.

“Selain itu Menteri PPPA berharap ada sinergi dengan `Aisyiyah, karena program- program PP `Aisyiyah sangat mendukung apa yang juga sedang di agendakan oleh Kementrian PPPA,” ucap Noordjannah.

I Gusti Ayu menyampaikan apresiasinya kepada Unisa Yogyakarta sebagai salah satu Perguruan Tinggi yang digerakkan oleh organisasi perempuan, karena sangat konsisten terhadap persoalan perempuan dan anak.

“Semoga Unisa Yogyakarta menjadi kampus yang dapat memberdayakan perempuan,” tutur I Gusti Ayu.

Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat Rektor Unisa Yogyakarta mengatakan beberapa pesan dari Menteri PPPA kepada Unisa Yogyakarta untuk bisa menjadi kampus yang ramah terhadap perempuan. “Kami diminta bu Menteri untuk terus mengkampanyekan kesehatan perempuan, serta pengembangan kajian dan pemberdayaan perempuan berkemajuan karena itu menjadi salah satu misi Unisa Yogyakarta,” kata Warsiti.

Universitas ‘Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta, hadirkan instruktur resmi dari The Prague School and Dynamic Neuromuscular Stabilization regional Asia Tenggara, Lim Yi Lin. Pelatihan Dynamic Neuromuscular Stabilization (DNS) berlangsung selama empat hari, 17 – 20 November 2021, dengan jumlah peserta 20 orang, di Kampus Terpadu UNISA Yogyakarta.

Taufiqur Rahman,Ph.D., selaku Wakil Rektor I UNISA Yogyakarta menyambut dengan hangat kehadiran Lim Yi Lin di UNISA Yogyakarta dan berterimakasih telah berkenan memberikan pelatihan kepada rekan-rekan Fisioterapi, secara tatap muka meski harus tetap mematuhi protokol kesehatan yang ketat.

Lim Yi Lin, dalam sambutannya mengungkapkan rasa senang dapat hadir di Indonesia dan memberikan pelatihan secara langsung. Lim juga menjelaskan bahwa pelatihan DNS A Course merupakan tahap awal untuk menjadi praktisi DNS bersertifikasi internasional.

Beberapa tujuan yang dicapai dari pelatihan ini mengidentifikasi dan menjelaskan tonggak penting dalam pertumbuhan manusia, mengevaluasi dan memperbaiki pola pernapasan dan postur yang buruk, dan menjelaskan bagaimana latihan korektif DNS dapat diintegrasikan dengan strategi latihan lainnya.

Pasca pelatihan seluruh peserta akan tersertifikasi internasional DNS A Course. Animo peserta tergolong tinggi, menilik yang terdaftar dari Fisioterapis beberapa Rumah Sakit. Sebelum kegiatan, UNISA Yogyakarta memfasilitasi Swab Antigenuntuk seluruh peserta dan panitia.

Dalam rangka menyemarakkan Milad Muhammadiyah ke 109, Muhammadiyah Covid Command Centre (MCCC) Pimpinan Pusat Muhammadiyah mengajak Universitas `Aisyiyah Yogyakarta mengadakan Seminar Roadshow keseluruh Perguruan Tinggi Muhammadiyah `Aisyiyah (PTMA), Rabu (17/11) di Hall Baroroh Baried Gedung Siti Walidah.

Seminar Roadshow PTMA Tangguh Pandemi yang mengusung tema Peran Mahasiswa Dalam Gerakan Optimis Hadapi Pandemi, diadakan secara daring dan luring melalui platform Zoom dan channel Youtube MCCC.

Wakil Ketua MCCC PP Muhammadiyah Bachtiar Dwi Kurniawan, S.Fil.l., MPA dalam sambutanya mengucapkan rasa terimakasihnya kepada Unisa Yogyakarta, yang telah ikut serta dalam kegiatan seminar ini. Bachtiar juga mengatakan Unisa Yogyakarta turut andil memberikan manfaat didalam kondisi pandemi seperti saat ini.

“Bukan hanya memberi manfaat kepada manusianya saja, tetapi manfaat bagi seluruh alam semesta,” tutur Bachtiar.

Dr. Mufdlilah, S.Pd., S.SiT., M.Sc selaku Wakil Rektor III Unisa Yogyakarta berujar bahwa MCCC sangat totalitas dalam penanganan pandemi, mulai dari memberikan edukasi kepada masyarakat serta membantu dalam vaksinasi patut diberikan apresiasi yang tinggi.

“Saya mewakili seluruh civitas akademika Unisa Yogyakarta mengucapkan banyak terimakasih kepada MCCC karena banyak dilibatkan kedalam kegiatan penanganan pandemi Covid-19 ini, dari mulai tempat hingga relawan yang sangat bermanfaat bagi banyak orang, dan ini akan selalu menjadi kebersamaan antara MCCC dan Unisa Yogya yang selalu berkomitmen untuk terus mencegah dan menghentikan pandemi Covid-19,” ucap Mufdlilah. Narasumber dalam acara ini mengundang Agung Nugroho, S.Gz., M.P.H Ketua Program Studi S1 Gizi Unisa Yogyakarta, dan Budi Santoso, S.Psi. M.K.M yang merupakan Koordinator Disinfokam MCCC PP Muhammadiyah.

Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas `Aisyiyah Yogyakarta menggelar acara pembukaan Pekan Olahraga Mahasiswa (POM) 2021 melalui daring, Senin (15/11).

POM UNISA 2021 merupakan suatu agenda tahunan Unisa Yogyakarta melalui Kementrian Pendidikan Olahraga dan Seni Budaya BEM KM UNISA. Acara ini merupakan suatu komitmen bersama sebagai wadah untuk menyalurkan minat dan bakat mahasiswa Unisa Yogyakarta terkhususnya dibidang olahraga.

POM 2021 kali ini mengusung tema Kolaborasi Kompetitif Generasi Milenial Berprestasi, yang juga memperlombakan beberapa cabang keolahragaan yaitu Badminton, Tenis Meja dan Futsal. Selain olahraga fisik, di POM ini juga menyelenggarakan perlombaan cabang olahraga Elektronik Sport (E-Sport) dimana kejuaraan yang dilombakan Mobile Legend dan PUBG Mobile.

Andi Gilang selaku ketua BEM KM Unisa Yogya mengatakan kegiatan ini akan diselenggarakan dari tanggal 15 November sampai 4 Desember 2021, yang akan diikuti oleh seluruh mahasiswa dan juga karyawan Unisa Yogyakarta.

“Pada tahun 2020 kemarin POM UNISA tidak dapat di selenggarakan dikarenakan adanya pandemi Covid-19, dan tahun ini Alhamdulillah dapat kembali kita selenggarakan walaupun masih berada pada massa pandemi. Sehingga dalam pelaksanaannya POM UNISA 2021 diselenggarakan dengan sistem Hybrid serta dengan protokol kesehatan yang ketat,” ucap Gilang.

Rektor Unisa Yogyakarta Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat dalam sambutanya menyampaikan harapanya dalam kegiatan POM UNISA 2021 akan memberikan dampak positif kepada para mahasiswa yang mengikuti kejuaraan, serta mengajarkan sportivitas didalam sebuah turnamen.

“Kegiatan ini dapat menumbuhkan semangat berprestasi, serta bisa mengembangkan potensi yang lain, selain di bidang olahraga,” tutur Warsiti. Acara POM UNISA 2021 diikuti oleh 107 tim, dengan total peserta atlet sebanyak 455 orang dari semua perlombaan.