Universitas Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta kembali meraih hibah pendanaan dari Lembaga Internasional (19/11/2021). Kabar baik tersebut disampaikan langsung oleh Dr Dina Afrianty dari La Trobe University. Hibah tersebut diumumkan oleh Menteri Luar Negeri Hon Marise Payne. Program Kerja sama antara La Trobe University dan UNISA Yogyakarta termasuk dalam 13 proposal yang berhasil menerima hibah.

“Dengan senang hati saya mengabarkan bahwa proposal yang diajukan La Trobe dinyatakan berhasil! Alhamdulillah. Semoga ini menjadi awal dari berbagai kegiatan dan kerjasama lain antara UNISA Yogyakarta dan La Trobe” Ujar Dina melalui pesan email.

La Trobe dan UNISA Yogyakarta bermitra dalam proyek bertajuk “Fostering inclusive approaches to health equity in Indonesia”. Proyek ini didukung oleh Australia-Indonesia Institute, Kementerian Perdagangan dan Luar Negeri Australia. Total besar grant yang diterima adalah 49.000 AUD (sekitar 490 juta).

“Proyek ini sangat relevan dengan  visi Unisa Yogyakarta sebagai kampus yang berwawasan kesehatan. Unisa Yogyakarta berkomitmen  mengembangkan kampus sehat (health promoting university/HPU), yang  salah satu tema dari implementasi HPU adalah pembentukan lingkungan hidup sehat, aman dan ramah disabilitas. Oleh karenanya,  kami sangat menyambut baik dan mendukung penuh proyek ini. Kami berharap Kerjasama dengan LTU ini akan terus dapat ditingkatkan untuk kepentingan kepentingan yang lebih luas lagi” Ujar Rektor UNISA Yogyakarta, Warsiti, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat,.

La Trobe University (LTU) Australia merupakan salah satu mitra internasional UNISA Yogyakarta yang secara langsung pernah dikunjungi oleh Rektor Unisa dan Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah di awal tahun 2019 saat rombongan melakukan kunjungan ke Australia. Dengan diterimanya grant ini, diharapkan kebermanfaatan kerjasama antara Unisa Yogyakarta dan LTU dapat dirasakan oleh lebih banyak pihak, termasuk oleh kaum difabel.

“Proyek ini akan memberikan informasi kepada mahasiswa keperawatan dan kebidanan serta pendidik tentang hak-hak penyandang disabilitas atas layanan kesehatan, dan prinsip-prinsip praktik kesehatan inklusif.” Ujar oleh Dr Dina Afrianty.

Bentuk kegiatan yang dilakukan yaitu training untuk dosen dan mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan dan Program Studi Kebidanan dalam memberikan layanan kesehatan asuhan  asuhan yang ramah bagi orang dengan disabilitas. Rencananya, Proyek ini akan melibatkan program pelatihan pada Mei 2022 dan bersifat multidisiplin, berkolaborasi dengan Associate Provost (Internasional) Sonia Reisenhofer dan Profesor Lisa McKenna (Keperawatan dan Kebidanan). Harapannya, dosen dan mahasiswa yang berpartisipasi dalam program training dapat menjadi advokat serta menjadi teladan dalam memberikan asuhan keperawatan dan kebidanan yang bersifat inklusif, ramah dan sensitif terhadap kebutuhan kaum difabel. Kami juga berharap jangka Panjang dari kerjasama dengan LTU ini bisa diperluas dalam bentuk kegiatan lainnya yang mendukung Tri Dharma Perguruan Tinggi oleh seluruh dosen dan sivitas akademik di UNISA Yogyakarta” Ujar Cesa Pratiwi, Kepala Biro Kerjasama dan Urusan Internasional (BKUI).

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *