Membangun Jejaring Global untuk Pengembangan Organisasi yang Kompetitif

Globalisasi adalah suatu proses integrase internasional yang terjadi karena pertukaran pandangan dunia, produk, pemikiran dan aspek kebudayaan lainnya. Fenomena globalisasi telah menyentuh berbagai aspek kehidupan masyarakat, demikian juga pendidikan tinggi atau universitas. Kesadaran ini menjadi pendorong bagi banyak universitas untuk membuka diri kepada dunia global. Mengapa kerjasama global menjadi penting? Karena jaringan kerjasama global bertujuan untuk meningkatkan kualitas organisasi dan kualitas akademis universitas secara menyeluruh. Hal ini disampaikan oleh Supriyatiningsih, kandidat doctor yang sedang studi doktoralnya di Jerman dalam Pengajian Ramadhan UNISA Yogyakarta (28/4).

Apa tiga isu pokok dalam dunia global? 1. Inovasi, 2. Penguatan motivasi intrinsic (empowerment) pada karyawan, 3. Tonjolkan kekuatan organisasi kita sebagai organisasi yang siap berkolaborasi. Hindari isu-isu yang mempertajam perbedaan. Kesehatan reproduksi, menolong kaum miskin, adalah nilai-nilai yang bisa kita sinergikan. Mulailah dari starting poin “berpikir positif”. Lambat atau cepat, kita akan berada di era persaingan. Demikian papar dosen Universitas Muhammadiyah Yogyakarta siang itu.

“Jangan pernah sejengkal pun merasa tidak ingin maju ke depan. Majulah dan lakukan terobosan yang luar biasa,” tutur perempuan yang akrab disapa Dokter Upi. “Apa  tantangannya?” tanya beliau. “Tantangannya adalah teknologi informasi, teknologi komunikasi dan teknologi industri, Tantangannya ada yang negative, ada pula tantangan positif,” jawabnya.

“Apa yang harus disiapkan?” tanya beliau lagi. Beliau pun menjelaskan, “Change your mind! Perubahan mendasar yang ditimbulkan oleh globalisasi ialah keterbukaan. Karena itu jangan menutup diri, jangan apriori, dan belajarlah untuk menghargai orang lain. Apabila manusia menutup dirinya, pergaulannya akan terbatas dan pengalaman solidaritasnya sulit berkembang.

Peliharalah Tempatmu Bekerja, Jaga Nama Baiknya

Sumber Daya Manusia yang berkompeten merupakan aset penting yang dimiliki oleh Universitas Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta. Oleh karenanya, dalam proses bekerja perlu dilandasi oleh spirit rasa syukur, ibadah dan amanah. Hal ini disampaikan oleh dr. H. Agus Taufiqqurahman, M. Kes., Sp.OG pada momen Pengajian Ramadhan UNISA Yogyakarta (29/4).

“Mari kita ingat bahwa bukan kebahagiaan yang membuat kita bersyuur. Tetapi bersyukur yang membuat kita bahagia. Maka marilah senantiasa bersyukur dengan nikmat bisa kerja. Karena tidak semua orang memiliki kesempatan yang sama seperti kita” Agus Taufiqqurahman menambahkan.

Perlu dicermati bahwa terdapat relasi antara agama (mencari Ridho Allah) dan etos kerja sehingga dapat membentuk pola pikir SDM yang unggul. Bekerja dengan ikhlas dengan senantiasa dilandasi oleh etos kerja yang tinggi. Maka hakikatnya akan membawa manfaat bagi tempat kita bekerja.

“Peliharalah tempat kamu bekerja, jagalah nama baiknya. Walaupun tidak membuat kaya tapi setidaknya dari sanalah kalian hidup. Maka, mari bekerja dengan senang hati seperti piknik yang dibayar” tutup Agus Taufiqqurahman dalam paparan materinya.

Kampus Harusnya Menjadi Pusat Pengembangan Kepribadian Muslim yang Berwawasan Kebangsaan

Perguruan Tinggi ‘Aisyiyah (PTA) merupakan amal usaha yang dijiwai dan dilandasi oleh nilai-nilai Islam Berkemajuan dalam tatanan Ideologis, filosofis dan praksis-aplikatif. Nilai-nilai tersebut menjadi menjadi salah satu kekuatan untuk kelangsungan dan kesinambungan ‘Aisyiyah sebagai Gerakan dakwah dan tajdid yang melintasi jaman.

Dalam kegiatan Pengajian Ramadhan (28/4) yang diselenggarakan oleh Universitas ‘Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta. Shoimah Kastolani menyampaikan bahwa semua Civitas Akademika punya tugas untuk menjadikan Kampus sebagai pusat pengembangan kepribadian muslim yg ber-Muhammadiyah dan berwawasan kebangsaan dengan mengintegrasikan  ilmu dan amal.

PTA khususnya UNISA Yogyakarta mempunyai ikatan struktural, fungsional, dan kultural langsung maupun tidak langsung dengan visi ‘Aisyiyah. Oleh karenanya, PTA perlu menumbuhkan nuansa keislaman di kampus. Misalnya dengan menggemakan Al Quran, melaksanakan Pengajian secara rutin dan tetap menjaga Kebersihan kampus.

“Untuk mendukung pengembangan kepribadian Muslim, seluruh elemen Kampus juga perlu memiliki loyalitas. Merasa bagian dari sistem, taat pada regulasi dan memberi kontribusi nyata bukan hanya sekedar menuntut” Ujar Shoimah Kastolani. Selain nilai akademik, juga perlu ditumbuhkan nilai kepribadian muslim pada seluruh Civitas. Sehingga PTA sebagai Amal Usaha dapat tetap terawatt dan terjaga.

 

 

Praksis Sosial Gerakan Perempuan dan Media

Di antara problematika perempuan dan media adalah citra perempuan dalam media, kekerasan berbasis gender online, akses perempuan dalam dunia digital, kurangnya literasi digital, maraknya hoaks dan fakes news dan problem influencer Islam Wasathiyah. Media mereproduksi stereotype perempuan, melakukan pelabelan feminitas dan maskulinitas dan perempuan sebagai penggoda. Media juga mengukuhkan domestifikasi perempuan. Adapun kekerasan berbasis gender online meningkat 300 persen di masa pandemi. Hal ini disampaikan oleh Dr. Tri Hastuti Nur Rochimah, M.Si., Sekretaris Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah, dalam Pengajian Ramadhan UNISA Yogyakarta (28/4).

Pentingnya influencer Islam Wasathiyah mengingat wacana Islam Liberal mendominasi dunia media social, minimnya influencer perempuan dengan pandangan Islam Wasathiyah, dan pengelolaan media social pandangan Islam Wasathiyah secara lebih professional. Demikian penjelasan Tri Hastuti yang pernah menjabat sebagai Dekan FEISHum Unisa Yogyakarta tahun 2017-2019.

Strategi yang bisa digunakan adalah kritis terhadap media, meningkatkan pengetahuan digital dan ketrampilan digital. Adapun tantangan yang dihadapi perempuan antara lain: (1) fenomena Buzzer, (2) kemampuan (biaya dan SDM) dan kompetensi (content creator) untuk mengelola dakwah Islam Wasathiyah menggunakan media social secara professional, (3) kolaborasi, (4) implementasi kebijakan pemerintah mendukung literasi digital perempuan.

Agenda Sosialisasi dan Aktualisasi Pandangan Islam Wasathiyah Berkemajuan di PTMA

Islam Wasathiyah yaitu: (1) Tawasuth (jalan tengah), (2) Tawazun (berkeseimbangan), (3) I’tidal (lurus dan tegas, proporsional), (4) Tasamuh (toleransi), (5) Musawah (egaliter non diskriminatif), (6) Syura (musyawarah), (7) Ishlah (reformasi), (8) Aulawiyah (mendahulukan yang prioritas), (9) Tathawur wa ibtikar (dinamis dan inovatif), (10) Tahadhdhur (berkeadaban). Hal ini disampaikan oleh Bapak Dr. H. Agung Danarto, M.Ag., Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, di hari kedua Pengajian Ramadhan 1442 H Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta, Rabu (28/4).

Lebih lanjut dijelaskan Islam Berkemajuan: (1) Memiliki spirit untuk maju, (2) Membawa masyarakat kepada era yang lebih modern dan lebih maju, (3) Selaras dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, (4) Memiliki etos masyarakat modern: professional, disiplin, kerja keras, rasional, team work, jejaring dan sinergi, open mind, demokratis, memanfaatkan kemampuan teknologi, (5) Memberikan manfaat untuk masyarakat luas: etos “Rohmah” untuk menyelamatkan umat manusia, etos “al-Ma’un” untuk kepedulian kepada masyarakat dhuafa, keterpaduan iman dan amal shalih, (6). Mentradisikan amal shalih.

Adapun agenda aktualisasi Islam Wasathiyah Berkemajuan di PTMA antara lain: (1) PTMA sebagai pusat pendidikan unggul. Tidak bisa ditawar lagi, kita semua harus berbenah, (2) PTMA sebagai pusat keunggulan saintek. Kita perlu menyiapkan pakar, dan menyiapkan riset centre, (3) Tatakelola PTMA yang baik (good governance), (4) Laboratorium Pengembangan Persyarikatan di PTMA, (5) PTMA sebagai Pusat Pengembangan Masyarakat, (6) Pengembangan unit bisnis untuk menopang pembiayaan., (7) Pembinaan AIK yang intensif di kampus, di asrama/ kost dan di masyarakat untuk mahasiswa, karyawan dan dosen, (8) Pengarusutamaan paham Islam Wasathiyah Berkemajuan di kampus melalui seminar, kajian, pengajian, baitul arqam, peraturan, kurikulum AIK.